majelis taaruf syar'i jogja



Forum Taaruf www.abataforkids.com merupakam media yg sengaja untuk memfasilitasi kaum muslimin dalam berikhtiar mencari jodoh dan berniat utk mencari pasangan  hidup  yg shaleh/shaleha untuk menikah. Hal ini di dasari oleh (QS. An Nuur (24) : 32):
 “Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (menikah) dari hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan mengkayakan mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberianNya) dan Maha Mengetahui.”

mencari jodoh untuk pernikahan adalah ikhtiar mulia yang bahkan dianjurkan dalam Islam. Lewat media ini , kami ingin memberikan pemahaman bahwa ikhtiar mencari jodoh, bukan hanya ditujukan bagi yang terlambat menikah namun untuk semua usia siap menikah untuk mendapatkan pilihan dan menemukan jodoh terbaiknya

murobbi/murobiyah

silahkan bagi anda yang ingin menemukan jodoh terbaik anda di majelis taaruf dapat menghubungi kami:

cp.ikwan

fery sumanto  (kusus ikhwan) ;081328030055

cp akhwat 

umi rumayisho (kusus akhwat) : 082135662249
 
alamat;pelemsewu rt 03 panggung harjo sewon bantul  yogyakarta

NB.jika ingin mendaftar dimohon menghunungi murobi/murobiyah dahulu.

Syarat bagi ikhwan

  • Sholat 5 weaktu berjamah di masjid
  • Tidak merokok
  • Telah mendapat ijin orangtua

Syarat bagi ahwat

  • Berkerudung menutup dada
  • Mendapat ijin orang tua

Proses taaruf

Nah setelah kita menyerahkan biodata/wawancara kita tinggal menunggu untuk diproses. Jangan menganggap prosesnya bakal cepat, begitu mengumpulkan esok harinya langsung dipanggil Harus sabar menunggu karena biodata yang numpuk juga banyak. Terutama bagi akhwat biasanya lebih lama karena data yang numpuk bisa beberapa kali lipatnya dibanding datanya para ikhwan. Rata-rata antara 1 miggu sampe sebulan Untuk itu berdoa saja semoga disegerakan.

Proses ikhwan:

Ikhwan mendapat biodata dari murobbi terlebih dahulu. Setelah mantap dengan biodata yang di berikan beritahukan murobbi agar segera disampaikan ke pihak akhwatnya (tentu saja melalui murobbiyahnya). Sampai tahap ini jangan senang dulu, karena masih harus menunggu persetujuan akhwat (shalat isthikharoh) untuk tahap selanjutnya.

Nb: Kalau tidak sreg dengan biodata-biodata yang diperoleh ya silakan segera kembalikan ke murobbi, untuk nanti dicarikan biodata baru lagi

.Proses akhwat:

Setelah ikhwan menyatakan memilih biodata akhwat maka murobbi sang ikhwan akan menghubungi murobbiyah sang akhwat untuk menyampaikan biodata sang ikhwan. Dalam hal ini akhwat hanya memperoleh  biodata saja. Silakan baca dan pelajari biodatanya. Setelah itu sholat istikhoroh untuk memutuskannya.
Baik menerima atau menolak untuk proses selanjutnya harap segera hubungi murobbiyahnya. Kalau sudah menyatakan setuju maka siap-siap untuk proses taaruf nyata dengan bertemu. Siapkan pertanyaan-pertanyaan yang mungkin masih mengganjal di hati dan butuh untuk ditanyakan. Karena ada pengalaman beberapa teman yang ketika taaruf bingung apa yang mau ditanyakan. Sementara juga bingung kalau tidak bertanya.

Nb: kalau menolak biodata berdoalah semoga biodata yang akan datang lebih cocok dan juga tidak terlalu lama.

Kembali ke proses ikhwan:

Setelah menyatakan setuju dan menghubungi murobbiyahnya maka selanjutnya murobbiyah akhwat akan menghubungi murobbi ikhwan yang intinya menyampaikan bahwa sang akhwat setuju untuk lanjut. Begitu juga kalau akhwat tidak menginginkan lanjut, akan disampaikan lewat murobbi ikhwan. Agar lebih terjaga hatinya. Nah makanya tadi dibilang jangan senang dulu karena masih ada dua kemungkinan jawaban diterima atau ditolak. Berdoalah agar yang terbaik yang kita dapat. Kalau ditolak ya mohon ke murobbi untuk segera dicarikan lagi.
Setelah ikhwan dan akhwat setuju untuk lanjut maka agendakan kapan bisa taaruf nyata dengan bertemu. Ini harus ada kesepakatan dan juga tidak terlalu lama kecuali ada alasan syar’I yang memaksa untuk menunggu.
Dalam proses pertemuan pertama ini akan didampingi masing-masing murobbi dan murobbiyah. Jangan berpikir ketemuannya cuma berdua sajaTujuannya adalah lebih mengenal karakter masing-masing dengan lebih dalam dan sekalian nadzor (melihat). Nah caranya bisa dengan pemaparan alias presentasi lalu dilanjutkan tanya jawab (mirip wawancara seleksi) atau langsung tanya jawab tentang hal-hal yang memang urgen (penting) untuk ditanyakan. Makanya tadi disampaikan tulis pertanyaan-pertanyaan yang harus disampaikan agar tidak menyita waktu dan yang pasti lebih mengena sasaran.

 Tips: tanyakan hal-hal yang prinsipil saja. Meskipun untuk hal-hal yang tidak prinsipil tetapi jadi pertimbangan penerimaan juga boleh ditanyakan. Semisal rencana tempat tinggal setelah nikah, pekerjaan istri dan lain-lain. Intinya jangan mempersulit diri, tetapi segala ganjalan bisa terungkapkan. Jujur saja dan jangan takut mengungkapkan yang sebenarnya. Dalam proses ini bisa berlangsung cepat, ada pula yang lamaaa sekali. Tergantung banyak tidaknya hal yang harus ditanyakan dan dibahas. Biasanya cukup sekali ketemu, tetapi ada juga yang meminta pertemuan selanjutnya dikarenakan banyak hal yang harus ditanyakan lagi.

Setelah taaruf pertama ini, masing-masing kembali beristikhoroh untuk menentukan apakah yakin atau tidak setelah mendengar jawaban dan pemaparan langsung dari pihak yang diajak taaruf. Dalam memutuskan silakan diskusi dengan orangtua mengenai pihak yang telah mengajak/diajak taaruf. Boleh juga bertanya pada murobbi, tanya pendapatnya dan pertimbangannya. Setelah mantap maka silakan beritahukan kepada murobbi/ah masing-masing mau lanjut atau tidak. Nanti antar murobbi akan berkomunikasi dan menyampaikan hasil/jawaban dari pertemuan pertama. Dalam hal ini sang ikhwan akan ditanya terlebih dahulu oleh murobbinya, mau lanjut atau tidak. Baru setelah itu murobbi sang ikhwan akan menghubungi murobbiyah sang akhwat. Murobbiyah sang akhwat akan menyampaikan jawaban ikhwan kepada sang akhwat. Murobbiyah juga akan mendengarkan jawaban akhwat apakah lanjut atau tidak. Lalu akan dikomunikasikan lagi dengan murobbi sang ikhwan utnuk selanjutnya disampaikan kepada sang ikhwan. Alhamdulillah kalau semua menginginkan lanjut, kalaupun tidak berarti kembali  Mulai dari awal lagi…

Proses selanjutnya yaitu masing-masing pihak mempresentasikan sang calon (afwan saya bahasakan demikian biar gampang memahaminya) kepada orangtua. Biasanya orangtua akan bertanya mengenai latar belakang sang calon dan berbagai hal lainnya. Silakan jawab apa adanya. Jangan membaik-baikkan atau memburuk-burukkan. Karena ini akan kita pertahankan jangka panjang dan penerimaan orangtua harus dipertimbangkan. Jangan sampai kita menikah tapi orangtua tidak setuju..Hasil dari tahap ini juga akan berpengaruh terhadap tahap selanjutnya. Kalau orangtua tidak setuju berarti cukup sampai di sini. Berarti mengalami kegagalan dan harus mulai dari awal lagi.

Setelah semua setuju maka biasanya ada kunjungan dari pihak ikhwan baik didampingi murobbi atau teman kepada orangtua akhwat. Tujuannya mengenalkan diri dan menyampaikan maksud untuk serius dengan putrinya. Di sini pula orangtua akhwat akan bertanya mengenai latar belakang ikhwan. Jawab dengan jujur dan apa adanya. Jangan membaik-baikkan jangan pula memburuk-burukkan. Dari pertemuan ini orangtua akhwat akan menilai ikhwan apakah pantas untuk diterima atau tidak. Makanya bikinlah kesan pertama yang menyenangkan tapi jujur jangan dibuat-buat.Di sini pula orangtua akan menjawab langsung atau menjawab lewat pemberitahuan selanjutnya. Tapi biasanya orangtua sudah setuju. Tetapi tidak menutup kemungkinan orangtua tidak setuju yang berarti proses dinyatakan gagal.
Setelah orangtua akhwat setuju maka selanjutnya adalah pertemuan antar keluarga. Dalam adat Jawa, orangtua ikhwan berkunjung ke orangtua akhwat untuk memperkuat maksud sang ikhwan. Jika sudah sampai tahap ini maka secara resmi berarti sang akhwat telah dipinang. Meskipun sebenarnya sejak ikhwan datang baik dengan murobbi atau teman ke rumah orangtua akhwat berarti sang akhwat telah dipinang.

Demikian gambaran besar bagaimana ta’aruf / perkenalan yang didahului dengan biodata. Mungkin terlihat ribet dan sulit tetapi yakinlah kalau sudah menjalani insya Alloh cukup mudah dan sederhana. Yang penting tahu aturan-aturannya.. Yang pasti janganlah menikah dengan seseorang yang sama sekali tidak dikenal dan tidak jelas asal-usulnya baik secara syar’i maupun secara manusiawi. Makanya fungsi taaruf adalah mengenal calon pasangan hidup. Meskipun awalnya gak kenal tetapi pastikan sebelum menikah sudah kenal.

NB: Yang namanya jodoh itu segala prosesnya insya Alloh mudah. Jadi kalo sudah sulit berarti kemungkinan besar proses akan mengalami kegagalan. Jadi persiapkan hati untuk tidak berharap jika rasa-rasanya prosesnya kok sulit.

0 komentar:

Posting Komentar

 
  • Mengenal alqur'an lebih dekat © 2012 | Designed by dara izhhar, in collaboration with syarie blogmaker , Blogger Templates and WP Themes