Ketika Perasaan Itu Hadir: “Buruan Nikah atau Bunuh Saja Perasaan?”

0 komentar

Keindahan malam dan sayup-sayup lantunan surah Ar-Ruum memberi motivasi untuk mengurai, melukis, merangkai, menyatu kata menjadi kalimat tentang perasaan itu hadir. Kita pasti pernah merasakan cinta atau pesona dengan makhluk Allah, terkadang perasaan itu hadir membuat kita bingung, pusing, galau, gelisah, dan bertanya pada diri sendiri.

“Antara nikah atau bunuh perasaan”

Nah ketika perasaan itu hadir apa tindak lanjutnya? Bagaimana sikap kita? Seperti apa respon kita? Apakah kita harus membunuh perasaan tersebut? Apakah perasaan tersebut membuat kita tak semangat? Apakah perasaan tersebut menjadi pribadi galau atau gelisah? Seperti bahasa D’Masiv “Cinta ini membunuhku” :)
Sedangkan cinta adalah fitrah yang berlaku atas makhlukNya dan cinta pesan agung Allah pada manusia. DitulisNya ketika mencipta makhluk-makhlukNya di atas Arsy. Seperti pemilik cinta jelas dalam surah Ar-Ruum: 21:
dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. 
Senada dengan ungkap Pak Romi Sastrio Wahono dalam blog pribadinya hendaknya ketika perasaan itu hadir ubah definisi dan paradigma perasaan tersebut serta bangkitlah, lanjutkan perdjoeangan

Selanjutnya ungkapan familier pak Romi Satrio Wahono dalam buku beliau (dapat apa sich dari Universitas),Janganlah kalian mengejar cinta. Jadilah legenda yang penuh dengan prestasi dan manfaat untuk orang lain, maka cinta akan silih berganti mengejar kalian. Dan ketika masa itu datang, pilihlah takdir cintamu, kelola cintamu, atur kadarnya, arahkan posisinya, dan kontrol kekuatan cinta sesuai dengan tempatnya” 

Jadi perasaan itu tidak perlu kita matikan, tidak perlu kita bunuhkan, tidak perlu kita musnahkan, tidak perlu kita kejar-kejarkan, buru, dan cinta itu perlu kita kelola dalam wadah yang baik dan kesucian nilai.
Namun tidaklah mudah untuk menjaganya dan mengelola perasaan itu seperti membalik telapak tangan apalagi mengelola perasaan pada masa sekarang karena begitu ribuan godaan, rayuan, dan bisikan syetan maupun nafsu untuk menangkapi, merespon atau meletak perasaan di tempat nan salah sehingga salah mengekspresikan perasaan kita.

Insya Allah banyak cara menuju roma hanya dibutuhkan azzam, tekad, niat, keinginan, dan kesabaran untuk menjaga hati menjadi hati yang perawan. Mari kita alih perasaan kita dan mengelola perasaan dengan berbanyak dzikir, mengaji, bermanfaat untuk orang lain dan menyibukkan menjadi pribadi berilmu.
Ketika telah berazzam dan bersungguh-sungguh menjaga perasaan tersebut hanya mencintai Allah maka akan berlaku pula pertolongan Allah untuk memudahkan setiap urusan kita dalam menjaga dan menemu perasaan yang halal.

Jadikan itu sebagai pondasi memotivasi kita untuk senantiasa mengelola cinta menuju arah yang lebih baik dan tauti selalu hati kita dengan Allah Azza wajalla 
Mari kita lantunkan doa pernah dilafazkan Sayyid Qutb dalam denyut perasaannya, Ya Allah Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu, telah berjumpa pada taat pada Mu….maka kokohkanlah. Ya Allah ikatkanlah, kekalkanlah cintanya.”
Semoga kita termasuk hamba Ilah yang mampu menjaga, mengelola, dan menata perasaan hingga waktu Allah pertemukan kita dengan hamba Allah yang pantas untuk kita miliki perasaannya dan mari kita komitmen bangun perasaan kita hingga perasaan kekal hingga surga.

Sumber: dakwatuna

Jika berharap pada manusia, persiapkan diri Anda untuk kecewa

0 komentar


Ilustrasi (kawanimut) Sehabis rapat aku tergesa-gesa meninggalkan sekre. Dengan langkah-langkah panjang kuterjang cuaca terik siang ini. Walau dengan sedikit berkeringat tapi Alhamdulillah jilbab yang melindungiku sejak 6 tahun yang lalu mampu menaungiku dari sengatan panas si raja siang ini, begitu juga dengan rok dan blus lengan panjang yang kukenakan mampu melindungi tangan dan kakiku dari kegosongan. 

Aku terus melangkahkan kakiku dengan hati dan pikiran yang berkecamuk. Ah cuaca siang ini seolah menggambarkan kondisi hatiku, PANAS. Beberapa kali aku beristighfar memohon ampun pada Allah atas kekerdilan diri, namun tetap saja tidak membuatku tenang. Bahkan semakin kupikirkan semakin terbakar rasanya hati ini, SAKIT. Faghfirli ya Allah…

Sesampai di kos segera kutaruh tasku yang lumayan berat, aku ingin menenangkan hati. Tanpa berlama-lama segera kubasuh muka, tangan, menyapu kepala, membasuh kaki, ya WUDHU’. Baru saja membaca ta’awusy kristal bening ini tidak terbendung lagi, aku menangis. Kucoba hadirkan diri dan hati untuk terus membaca dan memahami surat cinta-Nya yang mulia. Alhamdulillah aku menemukan ketenteraman.

Usai tilawah kurebahkan tubuhku, ku arahkan tatapanku lurus-lurus menembus langit-langit kamar yang putih. Di sana, tampak berkelebatan kembali seperti slide, bayangan kejadian beberapa waktu yang lalu. Kuurung niat tidur siang karena mata ini benar-benar gak bisa terpejam. Hmm, aku mencoba mencari kesibukan lain.

Baru saja aku mencoba membaca buku “Nasihat Pelembut Hati” milik seorang Saudara yang aku pinjam, kristal bening ini tiba-tiba membuncah saat aku menemukan kalimat “BANYAK ORANG HINA BISA MELAKUKAN KEBAIKAN NAMUN HANYA ORANG MULIA YANG MAMPU MENINGGALKAN MAKSIAT”.
 Dada ini kembali sesak saat aku teringat akan kebodohan yang aku lakukan, aku menangis sejadi-jadinya berharap dosa-dosa ikut terhanyut dalam aliran air mataku. Aku menghentikan bacaanku.
Aku tahu sampai sekarang Allah masih menyembunyikan aibku, kalau bukan karena aku yang bercerita tentulah tidak ada yang akan tahu, seorang pun. Kalimat ini benar-benar memberikan cambuk yang begitu dahsyat buatku, sebegitu hinakah aku?? Robb, aku jadi teringat wajah saudara-saudaraku yang begitu percaya akan keteguhan iman dan keistiqamahanku. Bahkan tak jarang juniorku mengatakan ”aku ingin seperti kakak, aku ingin militan seperti kakak, kak ajari kami tentang ketegaran dan ketegasan” atau kata-kata lain yang menggambarkan bahwa seolah aku adalah akhwat yang hebat yang patut dijadikan panutan. Padahal kini aku sudah rapuh, ALLAH, Aku benar-benar malu…

Mataku masih kelihatan sembab saat sahabat terbaikku datang mengunjungiku. Dhira, gadis berdarah Jawa inilah satu-satunya tempatku berkeluh kesah. Bawaannya yang begitu ceria namun tenang mampu membuatku nyaman di sampingnya. Walau kerap setiap ceritaku yang dia anggap sebagai kebodohan, akan dia tanggapi dengan taushiyah yang menghujam, lembut tapi tegas dan tetap saja aku tidak pernah bosan curhat padanya, sebab kutahu apa yang dikatakannya adalah yang terbaik untukku.

“Assalamu’alaikum, sehat cinta?” khas sapa hangatnya setiap kali bertemu aku. “Alhamdulillah”, jawabku lirih.
“Pasti ada apa-apa ne. Hey.., kamu kenapa? Ceritalah!!!” penasaran akan keadaanku.
“Nggak ada apa-apa Ra” jawabku, khawatir kalau ceritaku kali ini akan benar-benar membuat dia marah.
“Hmm, aku tahu, ini pasti ada kaitannya dengan si “Itonk” itu”, begitulah ia menyebut seorang ikhwan yang selama ini banyak membuat aku harus mengeluarkan air mata. Astaghfirullah…
Aku mengangguk kemudian tertunduk.

“Rha…..” aku tak kuasa menahan tangis dan dengan cepat ia memelukku dalam dekapannya yang hangat.
“Tia sabar, tenangkan hatimu, Istighfar. Coba cerita, apalagi yang dia lakukan terhadapmu?” Bukannya bercerita, tangisku malah kian sangat.
“Rha, dia akan menikah minggu depan dengan akhwat lain”.
“Firdaus maksudmu? Menikah? Akhwat lain? Siapa?”.
Firdaus, ikhwan yang selama ini banyak kutaruh harapan tiba-tiba kutemukan cerita kalau ia akan menikah. Setelah selama 1 tahun menjalin hubungan dengannya. Begitu saja ia meninggalkan aku, padahal ia sudah pernah berjanji akan menikahiku, bahkan sampai datang ke rumah menemui orang tuaku untuk meyakinkan kalau ia benar-benar serius. Bahkan aku pun sudah pernah dikenalkan kepada keluarganya.
Seharusnya aku tidak perlu kaget dengan cerita ini, karena suatu hari ia pernah mengatakan padaku kalau ia tidak akan bisa menikahiku karena alasan Ibunya yang menginginkan ia menikah dengan perempuan yang memiliki pekerjaan tetap. Aku pikir ini adalah alasan yang dibuat-buat, karena pada saat itu kami ada sedikit masalah.

Dan ternyata kali ini dia akan benar-benar menikahi akhwat lain, seorang akhwat PNS. Aku tak tahu apakah aku menangis karena sakit hati kalau ia akan menikah dengan akhwat lain ataukah karena baru tersadar dengan kebodohanku selama ini. Aku begitu menyesal pernah terperangkap dalam cinta palsunya, semakin menyesal terlebih karena hubungan kami sudah terlalu jauh, tidak hanya sebatas sms-sms-an atau telepon-teleponan yang begitu romantis, bahkan kami sudah pernah jalan berduaan. ASTAGHFIRULLAH YA RABB…

Aku juga merasa berdosa pada Dhira, karena setiap kali ia menasihatiku dan meminta agar aku menghentikan “hubungan” dengan seorang ikhwan sebelum menikah, setiap kali pula aku berjanji akan mengakhiri semuanya. Tapi di belakangnya aku masih saja mengulangi kebodohan ini, dengan kesalahan yang sama dan dengan orang yang sama. Yang lebih membuatku menyesal lagi, aku pernah berfikir untuk mengakhiri persahabatan dengan Dhira karena kupikir ia terlalu ikut campur dengan masalah pribadiku, tapi karena kesabarannya menasihatiku dan selalu setia di sampingku maka kalimat itu tidak pernah terucap. Dan aku bersyukur tidak melakukan itu padanya.

Dhira memegang bahuku, “Tia dengarkan aku, kamu harus bisa tegar. Bersyukurlah karena kamu tidak jadi menikah dengan dia, dia bukanlah orang yang baik buatmu. Ingatkan, berapa kali ia menyakitimu. Kalau ia sanggup melakukan ini sebelum kalian menikah maka tidak akan menutup kemungkinan dia akan menyakitimu saat setelah menikah. Ia ikhwan terburuk yang pernah aku kenal, maka aku tidak akan pernah ridha kalau ia menikahimu. Mulai sekarang, berjanjilah untuk tidak mengulangi kesalahan ini. Kumohon kali ini dengarkan aku, dulu aku selalu memintamu agar tidak menjalin hubungan dengan ikhwan sebelum ia benar-benar halal bagimu, tapi kamu tidak pernah hiraukan nasihatku. Tia aku sayang kamu, maka aku menginginkan yang terbaik buatmu. Yakinlah orang yang tepat akan datang di waktu yang tepat juga. Menikahnya dia tidak akan membuat bumi berhenti berputar dan tidak harus membuatmu berhenti melangkah. Masih ada waktu memperbaiki segalanya, di luar sana masih banyak ikhwan yang mulia yang senantiasa mampu menjaga iffah dan izzah, berdoa saja semoga Allah mempersiapkan salah satunya untuk kita”, Dhira mengakhiri nasihatnya untuk menenangkan aku.

Sekarang aku hanya mampu berdoa agar aku, sahabatku Dhira, Anda dan orang-orang shalih dijauhkan dari kesalahan seperti ini, dan tidak pernah mengalami kedukaan ini.
 “Kini semakin ku yakin, kemaksiatan tidak akan pernah berakhir dengan keindahan”.
Allah, dengan apa aku menebus kesalahan ini, terimalah sujud taubatku….

Murattal

0 komentar

kumpulan Novel

0 komentar



Novel Dewi “Dee” Lestari collections
Perahu Kertas. Download ebook

Ksatria Putri Bintang Jatuh. Download ebook

Novel Gola Gong collections

Balada Si Roy. Download ebook

Menggenggam DuniabBuku Hatiku. Download ebook

Tembang Kampung Halaman. Download ebook

Senja diSelat Sunda. Download ebook

Kupu-kupu Pelangi. Download ebook

Novel Habiburrahman El Shirazy collections

Ketika Cinta Bertasbih 1.prc 1,3 mb Download ebook

KETIKA CINTA BERTASBIH 2.prc 532 kb Download ebook

Ketika Cinta berbuah surga.pdf. Download ebook

Takbir Cinta Zahrana.pdf Download ebook

Novel helvy tiana Rosa collection

Helvy TR.Lorong Kematian.pdf Download ebook

Helvy TR.Sebab Aku Angin.pdf. Download ebook

Helvy TR.Pattimura. Download ebook

Helvy TR.Lelaki Kabut dan Boneka.pdf Download ebook

Helvy TR.Mencari Senyum.pdf Download ebook

Helvy TR.bukan di negeri dongeng.pdf. Download ebook

Helvy TR.Ketika Mas Gagah Pergi.pdf. Download ebook

Helvy TR.Hingga Batu Berbicara. Download ebook

Novel “Ahmad Tohari” Collcetions

Jentera Bianglala.pdf. Download ebook

Lintang Kemukus dini hari.pdf. Download ebook

Ronggeng Dukuh Paruk.pdf. Download ebook

Bekisar merah.pdf. Download ebook

DiKaki Bukit Cibalak.pdf Download ebook

Kubah.pdf. Download ebook

Novel AA Navis Collections

AA Navis.Saraswati SiGadis Sunyi.rar. Download ebook

AA Navis Tamu yang Datang dihari lebaran.pdf. Download ebook

AA.navis Robohnya Surau Kami.rar. Download ebook

AA Navis.Zaim Penyair yang ke istana.pdf. Download ebook

AA Navis.Bayang-Bayang.pdf Download ebook

AA Navis.Angin Dari Gunung.pdf Download ebook

AA Navis.SiBangkak.pdf. Download ebook

Novel Andrea Hirata Collections

Laskar Pelangi.prc 545 kb saja Download ebook

Sang Pemimpi.prc 393 kb saja Download ebook

Edensor bag 1.prc 367 kb saja Download ebook

Edensor bag 2.prc 174 kb saja Download ebook

MARYAMAH KARPOV.362 kb saja Download ebook

Novel Asma Nadia Collections

Catatan Hati disetiap Sujudku.rar. Download ebook

La Tahzan for brokenheart.pdf. Download ebook

J Two on A Mission.rar Download ebook

CINTA LELAKI BIASA.pdf. Download ebook

REMBULAN DIMATA IBU.pdf. Download ebook

Catatan Hati Seorang Istri.rar .rar. Download ebook

DIA DALAM MIMPI-MIMPI RANI.pdf Download ebook

Koleksi Novel Marga T

Tesa Marga T Download ebook

BUKAN IMPIAN SEMUSIM.Marga T. Download ebook

Koleksi Novel Gratis Mira W

Perempuan kedua.prc Download ebook

Mimpi-Mimpi Terpendam prc Download ebook

cinta sepanjang amazon.pdf Download ebook

SERUNI BERKUBANG DUKA.prc Download ebook

TEMBANG YANG TERTUNDA prc Download ebook

sisi merah jambu Download ebook

solandra.prc Download ebook

CINTA DIAWAL TIGAPULUH prc Download ebook

matahari di batas cakrawala prc Download ebook

merpati tak pernah ingkar janji.djvu Download ebook

DAKWAAN DARI ALAM BAQA djvu Download ebook

Koleksi Novel S Mara Gd

Misteri Pembunuhan diUsaha Tando Download ebook

Misteri Dian Yang Padam. Download ebook

Misteri Gelas Kembar Download ebook

Koleksi novel V Lestari

V lestari.misteri dara.rar Download ebook

V Lestari.Sang Duda.rar Download ebook

Novel cinta gratis
“Bait-bait Cinta“
Karya : G Elmishry

“sebuah novel pencerah bathin dan jiwa

Bait bait cinta.1 Download ebook

Bait bait cinta.2 Download ebook

Bait bait cinta.3 Download ebook

Bait bait cinta.4 Download ebook

Bait bait cinta.5 Download ebook

Bait bait cinta.6 Download ebook


tips:
# Untuk membaca/membuka ebook-ebook tersebut,
silahkan download dulu reader nya di sini
(bagi yg belum punya)
setelah itu baru install/setting di komputer atau HP sobat.
Untuk file PRC bisa digunakan diberbagai macam perangkat :
bisa untuk komputer(windows PC),PDA atau  HP :
seperti  HP Blackberry,windows mobile(pocket PC,smart phone),
symbian OS(Nokia,Sony Ericcson)Palm OS dll

File “PRC” : KLIK www.mobipocket.com
setelah itu pilih tab “SOFTWARE” dan pilih platform yg sobat inginkan.
File “PDF” : DOWNLOAD  www.get.adobe.com/reader/
atau           :  download COOL PDF READER 633 KB
RAR/ZIP  :  DOWNLOAD www.rarlab.com/download.htm
file DJVU : WINDJVIEW O.5 498 KB
file LIT : MS READER LIT 3,4 mb 

Kalau ada ebook yg dilengkapi password,
coba dgn PASSWORD: “rajaebookratis“

sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

Indahnya Cinta Karena Allah..

0 komentar

Cinta itu adalah ketika timbul perasaan aneh disekujur tubuhmu baik ketika kau melihatnya, mendengarnya, ataupun ketika kau merasakan kehadirannya di dekatnya.

 Adakalanya kau selalu ingin dekat dengannya, namun yakinlah, bahwa jarak yang jauh terkadang justru mampu mendekatkan hati kalian. Dan juga sebaliknya, kedekatan tanpa ikatan pernikahan seringkali merenggangkan hati kalian.

Cinta itu tumbuh secara tak terduga. Terkadang kau berpikir bahwa kau LEBIH BAIK mencintai orang tersebut. Namun ketika HATImu menolaknya kau tak akan mampu berbuat apa-apa. Biarlah perlahan-lahan hatimu, bersama dengan masa yang akan menghapusnya dari pikiranmu.Namun ketika HATImu membenarkan kau justru akan dibuat kebingungan karenanya. Kau justru akan berpikir ulang sebelum kau benar-benar yakin bahwa dialah cintamu yg sebenarnya.

Cinta karena Allah adalah ketika kau mengerti, tak hanya kelebihan dari orang itu yang kau lihat, namun juga MEMAHAMI dan MENERIMA kekurangan-kekurangan yang dimilikinya. Sungguh pun kau baru boleh mengatakan bahwa “aku mencintainya” setelah kau benar-benar mengenalnya dgn sebenar-benarnya, yaitu baik dan buruknya.

Cinta karena Allah itu tidak akan pernah sebatas pada penampilan dan kecantikan. Adakalanya kau akan lebih mencintai sebongkah arang hitam daripada sebutir intan yang berkilauan. Karena sesungguhnya kau sadar bahwa kau membutuhkan sebuah kehangatan yang mampu mengusir rasa dingin dari jiwamu. Lebih daripada sekedar keindahan yang ternyata membuatmu beku kedinginan.

Cinta karena Allah itu TIDAK akan tumbuh dari kecantikan seseorang. Namun KECANTIKAN seseorang justru akan tampak ketika kau mencintainya. Adalah bagaimana kau bisa mencintainya karena akhlak dan agamanya, bukan pada rupa, harta, ataupun nasabnya. karena dengan inilah kau bisa menepis kefakiran, kehinaan, ketidak bahagiaaan, dan kemudian menggantinya dengan kemuliaan yang diridhoi oleh Allah Subhanallau Wa Ta’ala.

Cinta karena Allah Bukanlah tentang bagaimana kalian saling memandang, namun bagaimana tentang kalian melihat ke arah yang sama, dan berjalan ke arah yang sama. Kalian sadar bahwa kalian tidak akan mampu menghadapi perjalanan tersebut sendirian melainkan kau butuh seseorang untuk berjalan disisimu, yang saling membantu, saling meringankan, dan saling mengarahkan dalam perjalanan menggapai Ridha-Nya
Cinta karena Allah akan membuatmu merasa tidak perlu memiliki meskipun dalam hatimu kau sangat ingin. Adalah bagaimana kau bisa ikhlas ketika dia ternyata lebih mencintai orang lain dan bahkan kau pun bisa berdoa agar mereka bisa berbahagia.

Cinta karena Allah tidak akan menggiringmu pada jurang kemaksiatan. Ketika kau melihat dia dan mencintainya, hal itu akan membuatmu semakin berbenah diri, kau menjadi mampu melihat kekurangan-kekurangan dirimu untuk kemudian memperbaikinya.

Cinta Karena Allah tidak akan membuatmu berpikir sempit, justru kau akan berpikir lebih jauh ke depan, lebih matang, lebih dewasa, dan ke arah yang lebih serius Kau tidak akan berpikir dan membayangkan apabila kalian sudah pacaran, namun kau sudah berpikir ke arah pernikahan. Karena kau sadar bahwa ia jauh lebih kokoh, suci, berarti dan bermakna di hadapan Allah

Cinta karena Allah terkadang tak tumbuh dengan sendirinya. Kita seperti layaknya diberi biji untuk ditanam. Lalu ia tergantung pada bagaimana kita merawatnya. Jika kita baik, maka baik pulalah perasaan itu, dan juga sebaliknya. Terkadang pula bisa jadi ia tumbuh dengan sendirinya. Ada saat dimana kau terkadang ingin membunuh saja perasaan tersebut namun entah mengapa kau tak berdaya. Karena sebenarnya bukanlah kita yang menumbuhkan perasaan cinta tersebut, namun Rabb yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang lah yang berkehendak atas segala perasaan itu.

Cinta karena Allah tidaklah selalu membutuhkan beragam kesamaan diantara kalian. Namun yang terpenting adalah kesamaan prinsip dan tujuan, yaitu menggapai ridha Allah Subhanallahu Wa Ta’ala. dalam dirimu kau pun ingin agar kau merasa layak untuk mencintai dan dicintai olehnya.

Cinta akan menumbuhkan sikap adil dalam cinta yang membawa hidup sehat dan seimbang (tawazun) dan bukan menjadi sumber penyakit sebagaimana Ibnul Qayyim sampaikan bahwa cinta bagi ruh sama dengan fungsi makanan bagi tubuh. Jika engkau meninggalkannya tentu akan membahayakan dirimu dan jika engkau terlalu banyak menyantapnya serta tidak seimbang tentu akan membinasakanmu. Kelezatan hidup inilah yang dilukiskan dalam hadits tentang kelezatan iman:“Ada tiga perkara yang siapa pun memilikinya niscaya akan merasakan kelezatan iman; barang siapa yang Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai dari lainnya, barang siapa yang mencintai seseorang hanya karena Allah, dan siapa yang benci kembali kepada kekafiran sebagaimana ia benci dicampakkan ke dalam neraka.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Wallahu a’lam

sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

Surat Untuk Muslimah

0 komentar

(Sahabat jika kau telah menikah atau sedang mencari pasangan hidup renungkan tulisan ini)

Sahabat…..suami yang baik bukanlah suami yang sangat menyayangi dan mencintai anda….tapi suami yang baik adalah suami yang menempatkan cinta dan sayang kepada anda setelah cinta dan sayang kepada ALLOH SWT dan Rasul-NYA….

Sahabat….suami yang baik juga bukanlah suami yang mencintai dan menyayangi anda 100%…….tapi suami yang baik adalah suami yang dapat membuat anda mencintai ALLOH SWT dan Rasul-Nya 100% dalam hati anda…..

Sahabat….suami yang baik juga bukan suami yang selalu memberikan anda barang mewah dan mengajak anda pergi tamasya ke tempat indah….tapi suami yang baik adalah suami yang mampu memberikan sejadah cinta untuk mengajak anda tamasya ke surga….

Sahabatku….Wahai para wanita….jangan-lah kalian merasa bangga ketika ada laki-laki yang menyatakan cinta dan sayang kepada anda….tapi tanyakan kepada laki-laki itu mana yang lebih dia sayang, anda atau ALLOH SWT dan Rasul-NYA….

Jangan tanyakan juga apakah dia akan selalu setia dan menyayangi anda…tapi tanyakan kepada-nya….apakah dia sanggup untuk setia dan membuat anda juga tetap setia dan selalu cinta pada ALLOH SWT dan Rasul-NYA….

Wahai para wanita…janganlah kalian merasa bangga ketika ada laki-laki yang menyatakan bahwa cinta dan sayang-nya hanya untuk anda dan tidak akan pernah pudar selamanya…itu adalah pernyataan PALSU…..karena pernyataan sejati adalah aku akan selalu membuat kamu mencintai ALLOH SWT dan Rasul-NYA melebihi cintamu kepada-ku….

Sahabat…saya ingat ada seorang guru saya…ulama besar yang sangat bersahaja dan telah dipanggil ALLOH SWT, berkata dalam sebuah majelis ilmu….sebuah kalimat ini….

“MENCINTAI YANG DICINTAI OLEH YANG KITA CINTAI ADALAH KESEMPURNAAN CINTA”
(seorang suami lemah yang akan selalu berusaha mengajak istri-nya mencintai ALLOH SWT dan Rasul-NYA)

sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

Jurus Menjadi “Sedikit” Lebih “Kaya”

0 komentar

Tidak satu-pun orang di dunia ini yang tidak ingin kaya….Semua ingin kaya, ingin punya banyak uang, ingin punya mobil bagus dan ingin punya rumah mewah….tetapi mengapa di dunia ini tidak semua orang bisa menjadi kaya…Apa sebenarnya yang membedakan orang bisa menjadi kaya dan tidak…..
Tapi….tunggu saya bukan hanya sekedar membahas kaya dari dimensi harta saja, saya ingin memandang kaya dari berbagai sisi…saya menyebutnya dengan kaya 3 dimensi….apa saja itu ? saya membaginya menjadi 3….kaya secara emosional dan intelektual, kaya secara spiritual dan kaya secara fisik dalam hal ini dilihat dari sisi harta…


Kita bisa lihat dewasa ini orang yang secara harta dia berkelimpahan namun lemah di sisi emosinal dan spiritual, misalnya saja seorang pengusaha yang kaya raya namun senang gonta ganti wanita yang bukan istri sahnya, orang itu kaya namun lemah secara spiritual karena hidupnya selalu bergelimang dengan dosa, apalagi sisi emosionalnya sama sekali tidak memiliki empati terhadap sesama, bukannya menyedekahkan uangnya untuk orang yang kurang mampu tetapi malah menghamburkan uangnya untuk perbuatan yang malah membuat dirinya berdosa…..

Orang seperti itu mungkin dipandang kelas atas tetapi blum tentu kelas atas dimata ALLOH….lantas bagaimana menjadi orang yang kaya secara tiga dimensi, saya menyebutnya jurus menjadi “sedikit” lebih kaya, kenapa sedikit….iya karena sesuatu itu bisa banyak berawal dari sedikit dan sedikit inilah yang berkualitas….saya mencoba merinci jurus itu pada masing-masing dimensi….
Kaya secara intelektual dan emosinal…gampang untuk “sedikit” kaya di dimensi ini cukup banyak membaca baik yang tersirat maupun tersurat…..bukan hanya buku yang dibaca tapi asah juga empati kita, caranya ? mungkin ada yang bertanya…..salah satu caranya adalah bergaulah dengan orang-orang yang hidupnya jauh dibawah kita….

Kaya secara spiritual…..contohlah para sahabat Rasul yang berlomba-lomba menginfaq-kan hartanya di jalan ALLOH…bahkan rela menyumbangkan seluruh hartanya dan ketika Rasul bertanya…..apa yang kau tinggalkan untuk keluargamu ? mereka menjawab, cukup ALLOH dan Rasul-NYA untuk kami….itu mereka yang kecintaan pada ALLOH dan Rasul-NYA sudah tinggi….lantas bagaimana agar kita menjadi manusia yang seperti itu yang sangat kaya secara spiritual….coba latih agar hati kita selalu menyebut nama ALLOH SWT….dalam hati kita….ingatlah selalu ALLOH dalam berbagai kesempatan….baik saat berdiri, duduk maupun terlelap….semoga dengan riyadhoh ini kita menjadi manusia yang kaya spiritual….

Kaya secara harta gimana ya….gampang tindakan awal adalah silaturahmi dan terus fokus untuk menjalankan apa yang menjadi kecintaan kita….berbuat yang terbaik dalam setiap bisnis yang kita geluti…dan jangan pernah menyerah biarkan ALLOH SWT yang mengistirahatkan kita asalkan kita tetap berbuat yang terbaik selalu tanpa henti….
wallahu’alam…
Oleh : Derby Dian Utama (twitter : @derbyutama)

Menikahlah Demi Menjaga Kesucian Diri

0 komentar

Setiap insan pasti ingin melengkapi hidupnya dengan menikah bersama orang yang dicintai, sungguh aneh jika ada orang yang tak ingin menikah. Namun sering kali banyak rintangan yang harus dihadapi ketika hendak menikah. Itu adalah ujian dari Allah.

Setiap orang pasti menghadapi ujian yang berbeda-beda. Ada yang masalahnya belum mampu secara materi, karena orangtua, pekerjaan, masih sekolah/kuliah, jodoh yang tak kunjung datang, dan sebagainya.

Munculnya keinginan untuk menikah adalah hal yang patut disyukuri, sebab dengan menikah hidup seseorang menjadi lebih lengkap dan tentunya menikah adalah sunnah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam yang sangat dianjurkan. Apatah lagi jika niatan menikah muncul karena ingin menjaga kesucian diri. Menikah adalah solusi terbaik untuk menyelamatkan diri dari hal-hal yang bisa menjerumuskan ke dalam perbuatan terlarang.

Namun kembali lagi, berbagai rintangan yang harus dihadapi ketika ingin melangkah ke jenjang pernikahan sering membuat seseorang menjadi gundah gulana.
Tetapi jangan sedih apalagi putus asa, ada janji yang indah dari Allah Subhanahu wa Ta’ala yang disampaikan melalui lisan Rasul-Nya, bahwa Allah akan menolong mereka yang menikah demi menjaga kesucian dirinya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
…janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah.” (Qs. Az-Zumar: 53)

Untuk itu, tetap berusaha dan jangan berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah. Berusaha dengan jalan-jalan yang halal, berusaha memperbaiki diri dan berusaha banyak melakukan amal shalih untuk mendekatkan diri kepada-Nya, karena ini adalah sebaik-baik jalan agar diberi pertolongan oleh Allah. Dan jangan lupa berdo’a kepada Allah dengan sungguh-sungguh dan berprasangka baik kepada-Nya bahwa Dia pasti akan mengabulkan do’a orang yang memohon kepada-Nya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang patut (kawin) dari hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Mahaluas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (Qs. An-Nur: 32)

“Berdoalah kalian kepada-Ku niscaya Aku akan mengabulkan permohonan kalian.” (Qs. Ghafir: 60)

Insya Allah, jika ikhlas berniat ingin menikah untuk menjaga kesucian diri, kita termasuk orang yang dijanjikan akan ditolong oleh Allah.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ada tiga golongan manusia yang pasti ditolong oleh Allah: orang yang berjihad di jalan Allah, budak yang ingin menebus dirinya (dengan membayar uang kepada majikannya) dan orang yang menikah karena ingin menjaga kesucian dirinya.” (HR.at-Tirmidzi, no. 1655 dan an-Nasa-I, no. 3120, dinyatakan hasan oleh Imam at-Tirmidzi dan syaikh al-Albani).
Wallahu a’lam

sumber:sahabatdarihatiwordpress.com

Menjaga, Menata, lalu Bercahaya

0 komentar

Salman Al Farisi memang sudah waktunya menikah. Seorang wanita Anshar yang dikenalnya sebagai wanita mukminah lagi shalihah juga telah mengambil tempat di hatinya. Tentu saja bukan sebagai kekasih. Tetapi sebagai sebuah pilihan dan pilahan yang dirasa tepat. Pilihan  menurut akal sehat. Dan pilahan menurut perasaan yang halus, juga ruh yang suci.

Tapi bagaimanapun, ia merasa asing di sini. Madinah bukanlah tempat kelahirannya. Madinah bukanlah tempatnya tumbuh dewasa. Madinah memiliki adat, rasa bahasa, dan rupa-rupa yang belum begitu dikenalnya. Ia berfikir, melamar seorang gadis pribumi tentu menjadi sebuah urusan yang pelik bagi seorang pendatang. Harus ada seorang yang akrab dengan tradisi Madinah berbicara untuknya dalam khithbah. Maka disampaikannyalah gelegak hati itu kepada shahabat Anshar yang dipersaudarakan dengannya, Abud Darda’.


”Subhanallaah.. wal hamdulillaah..”, girang Abud Darda’ mendengarnya. Mereka tersenyum bahagia dan berpelukan. Maka setelah persiapan dirasa cukup, beriringanlah kedua shahabat itu menuju sebuah rumah di penjuru tengah kota Madinah. Rumah dari seorang wanita yang shalihah lagi bertaqwa.

”Saya adalah Abud Darda’, dan ini adalah saudara saya Salman seorang Persia. Allah telah memuliakannya dengan Islam dan dia juga telah memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya. Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah Shallallaahu ’Alaihi wa Sallam, sampai-sampai beliau menyebutnya sebagai ahli bait-nya. Saya datang untuk mewakili saudara saya ini melamar putri Anda untuk dipersuntingnya.”, fasih Abud Darda’ bicara dalam logat Bani Najjar yang paling murni.

”Adalah kehormatan bagi kami”, ucap tuan rumah, ”Menerima anda berdua, shahabat Rasulullah yang mulia. Dan adalah kehormatan bagi keluarga ini bermenantukan seorang shahabat Rasulullah yang utama. Akan tetapi hak jawab ini sepenuhnya saya serahkan pada puteri kami.” Tuan rumah memberi isyarat ke arah hijab yang di belakangnya sang puteri menanti dengan segala debar hati.

”Maafkan kami atas keterusterangan ini”, kata suara lembut itu. Ternyata sang ibu yang bicara mewakili puterinya. ”Tetapi karena anda berdua yang datang, maka dengan mengharap ridha Allah saya menjawab bahwa puteri kami menolak pinangan Salman. Namun jika Abud Darda’ kemudian juga memiliki urusan yang sama, maka puteri kami telah menyiapkan jawaban mengiyakan.”

Jelas sudah. Keterusterangan yang mengejutkan, ironis, sekaligus indah. Sang puteri lebih tertarik kepada pengantar daripada pelamarnya! Itu mengejutkan dan ironis. Tapi saya juga mengatakan indah karena satu alasan; reaksi Salman. Bayangkan sebuah perasaan, di mana cinta dan persaudaraan bergejolak berebut tempat dalam hati. Bayangkan sebentuk malu yang membuncah dan bertemu dengan gelombang kesadaran; bahwa dia memang belum punya hak apapun atas orang yang dicintainya. Mari kita dengar ia bicara.
”Allahu Akbar!”, seru Salman, ”Semua mahar dan nafkah yang kupersiapkan ini akan aku serahkan pada Abud Darda’, dan aku akan menjadi saksi pernikahan kalian!”
***
Tak mudah menjadi lelaki sejantan Salman. Tak mudah menjadi sahabat setulus Abud Darda’. Dan tak mudah menjadi wanita sejujur shahabiyah yang kelak kita kenal sebagai Ummud Darda’. Belajar menjadi mereka adalah proses belajar untuk menjadi orang yang benar dalam menata dan mengelola hati. Lalu merekapun bercahaya dalam pentas sejarah. Bagaimanakah kiranya?
Ijinkan saya mengenang seorang ulama yang berhasil mengintisarikan Ihya’ ‘Ulumiddin karya Imam Al Ghazali. Ustadz Sa’id Hawa namanya. Dalam buku Tazkiyatun Nafs, beliau menggambarkan pada kita proses untuk menjadi  orang yang shadiq, orang yang benar. Prosesnya ada empat, ialah sebagai berikut,

Shidqun Niyah

Artinya benar dalam niat. Benar dalam semburat pertama hasrat hati. Benar dalam mengikhlaskan diri. Benar dalam menepis syak dan riya’. Benar dalam menghapus sum’ah dan ‘ujub. Benar dalam menatap lurus ke depan tanpa mempedulikan pujian kanan dan celaan kiri. Benar dalam kejujuran pada Allah. Benar dalam persangkaan pada Allah. Benar dalam meneguhkan hati.

Shidqul ‘Azm

Artinya benar dalam tekad. Benar dalam keberanian-keberanian. Benar dalam janji-janji pada Allah dan dirinya. Benar dalam memancang target-target diri. Benar dalam pekik semangat. Benar dalam menemukan motivasi setiap kali. Benar dalam mengaktivasi potensi diri. Benar dalam memikirkan langkah-langkah pasti. Benar dalam memantapkan jiwa.

Shidqul Iltizam

Artinya benar dalam komitmen. Benar dalam menetapi rencana-rencana. Benar dalam melanggengkan semangat dan tekad. Benar dalam memegang teguh nilai-nilai. Benar dalam memaksa diri. Benar dalam bersabar atas ujian dan gangguan. Benar dalam menghadapi tantangan dan ancaman. Benar dalam mengistiqamahkan dzikir, fikir, dan ikhtiyar.

Shidqul ‘Amaal

Artinya benar dalam proses kerja. Benar dalam melakukan segalanya tanpa menabrak pagar-pagar Ilahi. Benar dalam cara. Benar dalam metode. Benar dalam langkah-langkah yang ditempuh. Benar dalam profesionalisme dan ihsannya amal. Benar dalam tiap gerak anggota badan.

Nah, mari coba kita refleksikan proses menjadi orang benar ini dalam proses menuju pernikahan. Seperti Salman. Ia kuat memelihara aturan-aturan syar’i. Dan mengharukan caranya mengelola hasrat hati. Insyaallah dengan demikian keberkahan itu semakin mendekat. Jikalau Ash Shidq berarti kebenaran dan bermakna kejujuran, maka yang pertama akan tampak sebagai gejala keberkahan adalah di saat kita jujur dan benar dalam bersikap pada Allah dan manusia.

***
Apa kiat sederhana untuk menjaga hati menyambut sang kawan sejati? Dari pengalaman, ini jawabnya: memfokuskan diri pada persiapan. Mereka yang berbakat gagal dalam pernikahan biasanya adalah mereka yang berfokus pada “Who”. Dengan siapa. Mereka yang insyaallah bisa melalui kehidupan pernikahan yang penuh tantangan adalah mereka yang berfokus pada “Why” dan “How”. Mengapa dia menikah, dan bagaimana dia meraihnya dalam kerangka ridha Allah.
Maka jika kau ingin tahu, inilah persiapan-persiapan itu:

Persiapan Ruhiyah (Spiritual)

Ini meliputi kesiapan kita untuk mengubah sikap mental menjadi lebih bertanggung jawab, sedia berbagi, meluntur ego, dan berlapang dada. Ada penekanan juga untuk siap menggunakan dua hal dalam hidup yang nyata, yakni sabar dan syukur. Ada kesiapan untuk tunduk dan menerima segala ketentuan Allah yang mengatur hidup kita seutuhnya, lebih-lebih dalam rumahtangga.

Persiapan ‘Ilmiyah-Fikriyah (Ilmu-Intelektual)

Bersiaplah menata rumahtangga dengan pengetahuan, ilmu, dan pemahaman. Ada ilmu tentang Ad Diin. Ada ilmu tentang berkomunikasi yang ma’ruf kepada pasangan. Ada ilmu untuk menjadi orangtua yang baik (parenting). Ada ilmu tentang penataan ekonomi. Dan banyak ilmu yang lain.

Persiapan Jasadiyah (Fisik)

Jika memiliki penyakit-penyakit, apalagi berkait dengan kesehatan reproduksi, harus segera diikhtiyarkan penyembuhannya. Keputihan pada akhwat misalnya. Atau gondongan (parotitis) bagi ikhwan. Karena virus yang menyerang kelenjar parotid ini, jika tak segera diblok, bisa menyerang testis. Panu juga harus disembuhkan, he he. Perhatikan kebersihan. Yang lain, perhatikan makanan. Pokoknya harus halal, thayyib, dan teratur. Hapus kebiasaan jajan sembarangan. Tentang pakaian juga, apalagi pada bagian yang paling pribadi. Kebiasaan memakai dalaman yang terlalu ketat misalnya, berefek sangat buruk bagi kualitas sperma. Nah.

Persiapan Maaliyah (Material)

Konsep awal; tugas suami adalah menafkahi, BUKAN mencari nafkah. Nah, bekerja itu keutamaan & penegasan kepemimpinan suami. Persiapan finansial #Nikah sama sekali TIDAK bicara tentang berapa banyak uang, rumah, & kendaraan yang harus kita punya. Persiapan finansial bicara tentang kapabilitas menghasilkan nafkah, wujudnya upaya untuk itu, & kemampuan mengelola sejumlah apapun ia.
Maka memulai pernikahan, BUKAN soal apa kita sudah punya tabungan, rumah, & kendaraan. Ia soal kompetensi dan kehendak baik menafkahi. Adalah ‘Ali ibn Abi Thalib memulai pernikahannya bukan dari nol, melainkan minus: rumah, perabot, dan lain-lain dari sumbangan kawan dihitung hutang oleh Nabi. Tetapi ‘Ali menunjukkan diri sebagai calon suami kompeten; dia mandiri, siap bekerja jadi kuli air dengan upah segenggam kurma.
Maka sesudah kompetensi dan kehendak menafkahi yang wujud dalam aksi bekerja -apapun ia-, iman menuntun: pernikahan itu jalan Allah membuka kekayaan (QS 24: 32). Buatlah proyeksi nafkah rumahtangga secara ilmiah dan executable. JANGAN masukkan pertolongan Allah dalam hitungan, tapi siaplah dengan kejutanNya.
Kemapanan itu tidak abadi. Saat belum mapan masing-masing pasangan bisa belajar untuk menghadapi lapang maupun sempitnya kehidupan. Bahkan ketidakmapanan yang disikapi positif menurut penelitian Linda J. Waite, signifikan memperkuat ikatan cinta. Ketidakmapanan yang dinamis menurut penelitian Karolinska Institute Swedia, menguatkan jantung dan meningkatkan angka harapan hidup.

Persiapan Ijtima’iyyah (Sosial)

Artinya, siap untuk bermasyarakat, faham bagaimana bertetangga, mengerti bagaimana bersosialisasi dan mengambil peran di tengah masyarakat. Juga tak kalah penting, memiliki visi dan misi da’wah di lingkungannya.
Nah, ini semua adalah persiapan. Artinya sesuatu yang kita kerjakan dalam proses yang tak berhenti. Seberapa banyak dari persiapan di atas yang harus dicapai sebelum menikah? Ukurannya menjadi sangat relatif. Karena, bahkan proses persiapan hakikatnya adalah juga proses perbaikan diri yang kita lakukan sepanjang waktu. Setelah menikah pun, kita tetap harus terus mengasah apa-apa yang kita sebut sebagai persiapan menikah itu.
Lalu, kapan kita menikah?
Ya. Memang harus ada parameter yang jelas. Apa? Rasulullah ternyata hanya menyebut satu parameter di dalam hadits berikut ini. Satu saja. Coba perhatikan.

“Wahai sekalian pemuda, barangsiapa di antara kalian telah bermampu BA’AH, maka hendaklah ia menikah, karena pernikahan lebih dapat menundukkan pandangan dan menjaga kehormatan farj. Dan barangsiapa belum mampu, hendaklah ia berpuasa, sungguh puasa itu benteng baginya.” (HR Al Bukhari dan Muslim)
Hanya ada satu parameter saja. Apa itu? Ya, ba’ah. Apa itu ba’ah? Sebagian ‘ulama berbeda pendapat tetapi menyepakati satu hal. Makna ba’ah yang utama adalah kemampuan biologis, kemampuan berjima’. Adapun makna tambahannya, menurut Imam Asy Syaukani adalah al mahru wan nafaqah, mahar dan nafkah. Sedang menurut ‘ulama lain adalah penyediaan tempat tinggal. Tetapi, makna utamalah yang ditekankan yakni kemampuan jima’.

Maka, kita dapati generasi awal ummat ini menikahkan putra-putri mereka di usia muda. Bahkan sejak mengalami ihtilam (mimpi basah) pertama kali. Sehingga, kata Ustadz Darlis Fajar, di masa Imam Malik, Asy Syafi’i, Ahmad, tidak ada kenakalan remaja. Lihatlah sekarang, kata beliau, ulama-ulama besar dan tokoh-tokoh menyejarah menikah di usia belasan. Yusuf Al Qaradlawi menikah di usia belasan, ‘Ali Ath Thanthawi juga begitu. Beliau lalu mengutip hasil sebuah riset baru di Timur Tengah, bahwa penyebab banyaknya kerusakan moral di tengah masyarakat adalah banyaknya bujangan dan lajang di tengah masyarakat itu.

Nah. Selesai sudah. Seberapa pun persiapan, sesedikit apapun bekal, anda sudah dituntut menikah kalau sudah ba’ah. Maka persiapan utama adalah komitmen. Komitmen untuk menjadikan pernikahan sebagai perbaikan diri terus menerus. Saya ingin menegaskan, sesudah kebenaran dan kejujuran, gejala awal dari barakah adalah mempermudah proses dan tidak mempersulit diri, apalagi mempersulit orang lain. Sudah berani melangkah sekarang? Apakah anda masih perlu sebuah jaminan lagi? Baik, Allah akan memberikannya, Allah akan menggaransinya:

“Ada tiga golongan yang wajib bagi Allah menolong mereka. Pertama, budak mukatab yang ingin melunasi dirinya agar bisa merdeka. Dua, orang yang menikah demi menjaga kesucian dirinya dari ma’shiat. Dan ketiga, para mujahid di jalan Allah.” (HR At Tirmidzi, An Nasa’i, dan Ibnu Majah)
Pernah di sebuha milis, saya juga menyentil sebuah logika kecil yang pernah disampaikan seorang kawan lalu saya modifikasi sedikit. Apa itu? Tentang bahwa menikah itu membuka pintu rezeki. Jadi logikanya begini. Jatah rezeki kita itu sudah ada, sudah pasti sekian-sekian. Kita diberi pilihan-pilihan oleh Allah untuk mengambilnya dari jalan manapun. Tetapi, ia bisa terhalang oleh beberapa hal semisal malas, gengsi, dan ma’shiat.

Kata ‘Umar ibn Al Khaththab, pemuda yang tidak berkeinginan segera menikah itu kemungkinannya dua. Kalau tidak banyak ma’shiatnya, pasti diragukan kejantanannya. Nah, kebanyakan insyaallah jantan. Cuma ada ma’shiat. Ini saja sudah menghalangi rezeki. Belum lagi gengsi dan pilih-pilih pekerjaan yang kita alami sebelum menikah. Malu, gengsi, pilih-pilih.

Tapi begitu menikah, anda mendapat tuntutan tanggungjawab untuk menafkahi. Bagi yang berakal sehat, tanggungjawab ini akan menghapus gengsi dan pilih-pilih itu. Ada kenekatan yang bertanggungjwab ditambah berkurangnya ma’shiat karena di sisi sudah ada isteri yang Allah halalkan. Apalagi, kalau memperbanyak istighfar. Rezeki akan datang bertubi-tubi. Seperti kata Nabi Nuh ini,
“Maka aku katakan kepada mereka: “Beristighfarlah kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (Nuh 10-12)

Pernah membayangkan punya perkebunan yang dialiri sungai-sungai pribadi? Banyaklah beristighfar, dan segeralah menikah, insyaallah barakah. Nah, saya sudah menyampaikan. Sekali lagi, gejala awal dari barakahnya sebuah pernikahan adalah kejujuran ruh, terjaganya proses dalam bingkai syaria’t, dan memudahkan diri. Ingat kata kuncinya; jujur, syar’i, mudah. Saya sudah menyampaikan, Allaahummasyhad! Ya Allah saksikanlah! Jika masih ada ragu menyisa, pertanyaan Nabi Nuh di ayat selanjutnya amat relevan ditelunjukkan ke arah wajah kita.
“Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah?” (Nuh 13)
Begitulah. Selamat menyambut kawan sejati, sepenuh cinta.

sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

Kebaikan Itu Untuk Dirimu, Maka Jadilah Model Kebaikan

0 komentar

Dulu, semasa saya SMP, saya adalah anak yang bandel. Bayangkan saat ibu sudah selesai mencuci dan menyetrika baju, tumpukan baju yang sudah rapi, sengaja saya kencingi, berharap perhatian dari ibu. Tidak cukup itu, kue-kue jajanan yang sudah ibu masak untuk dijual, sengaja saya tumpahkan ke lantai dan berantakan.

Apa yang dilakukan oleh ibuku? Ibu menatapku dengan tatapan lembut, menasihatiku untuk tidak mengulang perbuatan itu lagi, kemudian mencuci kembali pakaian-pakaian tersebut dan menata kembali kue-kue yang berserakan. Sungguh tidak ada nada emosi dan kemarahan pada raut wajah ibu.
 
Sikap ibu yang demikian, kemampuan pengendalian emosi, mendidik anak dengan kasih sayang, baru saya rasakan hikmahnya setelah saya menghadapi kenyataan hidup yang makin kompleks, saat saya kuliah di Jerman. “Saya dituntut untuk menghadapi berbagai macam persoalan kehidupan, yang membutuhkan kemampuan manajemen emosi. Kini setelah dewasa dan memiliki anak, saya menerapkan sikap seperti apa yang dicontohkan oleh ibu, mendidik dengan kelembutan.”
 
Kurang lebih demikian, isi dari tulisan yang saya baca dari sebuah foto copian buku yang disodorkan oleh teman, yang memuat perjalanan hidup/kisah nyata seorang. Pengalaman, perjalanan kehidupan, dan contoh nyata, dalam dunia pendidikan, adalah metode yang paling efektif untuk menanamkan nilai dan akhlak. Dampaknya akan mudah dirasakan, pengaruhnya langsung, dan pelajarannya akan tetap membekas di dalam jiwa.
 
Sebagai orang tua boleh saja kita menasihati anak-anak kita dengan seribu kali nasihat untuk bisa bersikap ramah dan suka tersenyum misalnya, tapi tanpa contoh nyata kita yang juga harus bersikap ramah dan suka tersenyum, sudah bisa dipastikan anak-anak tidak pernah bisa bersikap ramah dan suka tersenyum. Alih-alih ingin anak tersenyum, karena kita menasihatinya dengan kemarahan, yang terjadi malah anak kita gampang menjadi pemarah.
 
Satu kali contoh nyata, lebih efektif dari pada seratus kali nasihat yang diumbar. Jangan pernah berharap anak kita akan rajin membaca, kalau kita sebagai orang tua malas membaca. Jangan pernah berharap anak kita pemaaf, kalau kita sebagai orangtua bersikap pendendam. Jangan pernah berharap anak kita menjadi orang yang pemurah, kalau kita sebagai orang tua yang pelit. Semua akan menjadi harapan yang kosong dan menyakitkan. Inilah salah satu alasan yang cukup relevan, untuk menjelaskan makna ayat “Laqad kaana lakum fii Rasulillahi uswatun hasanah….” (QS Al Ahzab 21).
 
Allah SWT mengutus Rasulullah SAW sebagai ‘Tauladan’, ‘contoh’, atau ‘model’ bagi umat manusia, untuk merealisasikan apa-apa yang diharapkan /diinginkan oleh Allah SWT terhadap hambaNYA. Manusia akan sangat dimudahkan untuk mengamalkan semua perintah Allah SWT, karena telah diberikan contoh nyata oleh sang Nabi, Rasulullah Muhammad SAW. Dengan kata lain ada proses modelling yang diperankan oleh beliau.
 
Sejatinya, manusia akan sulit menerima suatu nasihat yang datang dari seseorang yang tidak menerapkan apa yang dia nasihatkan. Meski bagi penerima nasihat, seringkali harus mengingat kata hikmah “lihatlah apa isi nasihatnya, jangan melihat siapa yang menasihatiku”. Bagi pemberi nasihat, mestinya juga selalu mengingat firman Allah SWT “kaburo maktan indaLLAHi an taquluu malaa ta’maluun” (Amat besar kebencian di sisi Allah, manakala engkau menasihatkan/mengatakan sesuatu apa-apa yang tidak engkau kerjakan).
 
Dalam kaitannya dengan cuplikan kisah nyata di awal tulisan ini, ternyata memang sang anak, ketika saat ini sudah menjadi seorang pimpinan di sebuah perusahaan, semua anak buahnya selalu kagum dan memuji sifatnya yang tidak pernah bersikap dan berkata kasar kepada anak buahnya. Selalu santun dan bijak, dan hal ini yang telah menjadikan semua anak buahnya makin menghormati dirinya. Bahkan seringkali para anak buah/karyawannya dibuat makin tercengang dan kagum, setiap kali menyaksikan atau mendengar percakapan “sang pimpinan” dengan anak-anaknya, baik secara langsung ataupun saat menelepon.
Kini anak-anaknya pun telah tumbuh menjadi anak-anak yang bersikap bijaksana dan lembut, penuh sopan santun dan selalu tenang dalam menghadapi berbagai permasalahan, baik di dunia kampus, pergaulan dengan teman-temannya, atau saat berkumpul dengan keluarga besarnya. Nasihat dari ibunya yang selalu diingat adalah: “Buatlah dirimu bermanfaat untuk dirimu sendiri, karena otomatis kamu akan bermanfaat untuk orang lain. Lakukan segala sesuatu secara maksimal yang terbaik dari kemampuan yang kamu punya, dan selalu berbuat baik karena berbuat baik itu sebenarnya untuk dirimu sendiri.”
 
Jadi saat kita melakukan kebaikan bagi orang lain, sesungguhnya hal itu adalah kebaikan untuk diri kita sendiri. Ayo kita buktikan! Mulailah saat ini juga, mulailah dari apa yang kita mampu, mulailah dari hal yang kecil, mulailah dari yang terdekat dengan kita, dan mulailah serta jangan menunda kebaikan, karena pasti kita akan menyesal. (AR)
 
sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

menikmati prosesnya

0 komentar

Sebenarnya yang harus kita nikmati dalam hidup ini adalah proses. Mengapa? Karena yang bernilai dalam hidup ini ternyata adalah proses dan bukan hasil.
Kalau hasil itu Allah SWT yang menetapkan, tapi bagi kita punya kewajiban untuk menikmati dua perkara yang dalam aktivitas sehari-hari harus kita jaga, yaitu selalu menjaga setiap niat dari apapun yang kita lakukan dan selalu berusaha menyempurnakan ikhtiar yang dilakukan, selebihnya terserah Allah SWT.
 
 
Seperti para mujahidin yang berjuang membela bangsa dan agamanya, sebetulnya bukan kemenangan yang terpenting bagi mereka, karena menang-kalah itu akan selalu dipergilirkan kepada siapapun. Tapi yang paling penting baginya adalah bagaimana selama berjuang itu niatnya benar karena Allah SWT dan selama berjuang itu akhlaknya juga tetap terjaga. Tidak akan rugi orang yang mampu seperti ini, sebab ketika dapat mengalahkan lawan berarti dapat pahala, kalaupun terbunuh berarti bisa jadi syuhada.


Ketika jualan dalam rangka mencari nafkah untuk keluarga, maka masalah yang terpenting bagi kita bukanlah uang dari jualan itu, karena uang itu ada jalurnya, ada rizkinya dari Allah SWT dan semua pasti mendapatkannya. Karena kalau kita mengukur kesuksesan itu dari untung yang didapat, maka akan gampang sekali bagi Allah SWT untuk memusnahkan untung yang didapat hanya dalam waktu sekejap. Dibuat musibah menimpanya, dikenai bencana, hingga akhirnya semua untung yang dicari berpuluh-puluh tahun bisa sirna seketika.
 

Walhasil yang terpenting dari bisnis dan ikhtiar yang dilakukan adalah prosesnya. Misal, bagaimana selama berjualan itu kita selalu menjaga niat agar tidak pernah ada satu miligram pun hak orang lain yang terambil oleh kita, bagaimana ketika berjualan itu kita tampil penuh keramahan dan penuh kemuliaan akhlak, bagaimana ketika sedang bisnis benar-benar dijaga kejujuran kita, tepat waktu, janji-janji kita penuhi. Dan keuntungan bagi kita ketika sedang berproses mencari nafkah adalah dengan sangat menjaga nilai-nilai perilaku kita.

Perkara uang sebenarya tidak usah terlalu dipikirkan, karena Allah SWT Maha Tahu kebutuhan kita lebih tahu dari kita sendiri. Kita sama sekali tidak akan terangkat oleh keuntungan yang kita dapatkan, tapi kita akan terangkat oleh proses mulia yang kita jalani. Ini perlu dicamkan baik-baik bagi siapa pun yang sedang bisnis bahwa yang termahal dari kita adalah nilai-nilai yang selalu kita jaga dalam proses.


Termasuk ketika kuliah bagi para pelajar, kalau kuliah hanya menikmati hasil ataupun hanya ingin gelar, bagaimana kalau meninggal sebelum diwisuda? Apalagi kita tidak tahu kapan akan meninggal. Karenanya yang paling penting dari perkuliahan, tanya dulu pada diri, mau apa dengan kuliah ini? Kalau hanya untuk mencari isi perut, kata Imam Ali, “Orang yang pikirannya hanya pada isi perut, maka derajat dia tidak akan jauh beda dengan yang keluar dari perutnya”.

Kalau hanya ingin cari uang, hanya tok uang, maka asal tahu saja penjahat juga pikirannya hanya uang. Bagi kita kuliah adalah suatu ikhtiar agar nilai kemanfaatan hidup kita meningkat. Kita menuntut ilmu supaya tambah luas ilmu hingga akhirnya hidup kita bisa lebih meningkat manfaatnya. Kita tingkatkan kemampuan salah satu tujuannya adalah agar dapat meningkatkan kemampuan orang lain. Kita cari nafkah sebanyak mungkin supaya bisa mensejahterakan orang lain.

Dalam mencari rizki ada dua perkara yang perlu selalu kita jaga, ketika sedang mencari kita sangat jaga nilai-nilainya, dan ketika dapat kita distribusikan sekuat-kuatnya. Inilah yang sangat penting. Dalam perkuliahan, niat kita mau apa nih? Kalau mau sekolah, mau kuliah, mau kursus, selalu tanyakan mau apa nih? Karena belum tentu kita masih hidup ketika diwisuda, karena belum tentu kita masih hidup ketika kursus selesai.
Ah, Sahabat. Kalau kita selama kuliah, selama sekolah, selama kursus kita jaga sekuat-kuatnya mutu kehormatan, nilai kejujuran, etika, dan tidak mau nyontek lalu kita meninggal sebelum diwisuda? Tidak ada masalah, karena apa yang kita lakukan sudah jadi amal kebaikan. Karenanya jangan terlalu terpukau dengan hasil.
 
Saat melamar seseorang, kita harus siap menerima kenyataan bahwa yang dilamar itu belum tentu jodoh kita. Persoalan kita sudah datang ke calon mertua, sudah bicara baik-baik, sudah menentukan tanggal, tiba-tiba menjelang pernikahan ternyata ia mengundurkan diri atau akan menikah dengan yang lain. Sakit hati sih wajar dan manusiawi, tapi ingat bahwa kita tidak pernah rugi kalau niatnya sudah baik, caranya sudah benar, kalaupun tidak jadi nikah dengan dia. Siapa tahu Allah SWT telah menyiapkan kandidat lain yang lebih cocok. 
Atau sudah daftar mau pergi haji, sudah dipotret, sudah manasik, dan sudah siap untuk berangkat, tiba-tiba kita menderita sakit sehingga batal untuk berangkat. Apakah ini suatu kerugian? Belum tentu! Siapa tahu ini merupakan nikmat dan pertolongan dari Allah SWT, karena kalau berangkat haji belum tentu mabrur, mungkin Allah SWT tahu kapasitas keimanan dan kapasitas keilmuan kita.
 
Oleh sebab itu, sekali lagi jangan terpukau oleh hasil, karena hasil yang bagus menurut kita belum tentu bagus menurut perhitungan Allah SWT. Kalau misalnya kualifikasi mental kita hanya uang 50 juta yang mampu kita kelola. Suatu saat Allah SWT memberikan untung satu milyar, nah untung ini justru bisa jadi musibah buat kita. Karena setiap datangnya rizki akan efektif kalau iman kitanya bagus dan kalau ilmu kitanya bagus. Kalau tidak, datangnya uang, datangnya gelar, datangnya pangkat, datangnya kedudukan, yang tidak dibarengi kualitas pribadi kita yang bermutu sama dengan datangnya musibah.
 
Ada orang yang hina gara-gara dia punya kedudukan, karena kedudukannya tidak dibarengi dengan kemampuan mental yang bagus, jadi petantang-petenteng, jadi sombong, jadi sok tahu, maka dia jadi nista dan hina karena kedudukannya. Ada orang yang terjerumus, bergelimang maksiat gara-gara dapat untung. Hal ini karena ketika belum dapat untung akan susah ke tempat maksiat karena uangnya juga tidak ada, tapi ketika punya untung sehingga uang melimpah-ruah tiba-tiba dia begitu mudahnya mengakses tempat-tempat maksiat.
 
Nah, Sahabat. Selalulah kita nikmati proses. Seperti saat seorang ibu membuat kue lebaran, ternyata kue lebaran yang hasilnya begitu enak itu telah melewati proses yang begitu panjang dan lama. Mulai dari mencari bahan-bahannya, memilah-milahnya, menyediakan peralatan yang pas, hingga memadukannya dengan takaran yang tepat, dan sampai menungguinya di open. Dan lihatlah ketika sudah jadi kue, baru dihidangkan beberapa menit saja, sudah habis. Apalagi biasanya tidak dimakan sendirian oleh yang membuatnya. Bayangkan kalau orang membuat kue tadi tidak menikmati proses membuatnya, dia akan rugi karena dapat capeknya saja, karena hasil proses membuat kuenya pun habis dengan seketika oleh orang lain. Artinya, ternyata yang kita nikmati itu bukan sekedar hasil, tapi proses.

Begitu pula ketika ibu-ibu punya anak, lihatlah prosesnya. Hamilnya sembilan bulan, sungguh begitu berat, tidur susah, berbaring sulit, berdiri berat, jalan juga limbung, masya Allah. Kemudian saat melahirkannya pun berat dan sakitnya juga setengah mati. Padahal setelah si anak lahir belum tentu balas budi. Sudah perjuangan sekuat tenaga melahirkan, sewaktu kecil ngencingin, ngeberakin, sekolah ditungguin, cengengnya luar biasa, di SD tidak mau belajar (bahkan yang belajar, yang mengerjakan PR justru malah ibunya) dan si anak malah jajan saja, saat masuk SMP mulai kumincir, masuk SMU mulai coba-coba jatuh cinta.

Bayangkanlah kalau semua proses mendidik dan mengurus anak itu tidak pakai keikhlasan, maka akan sangat tidak sebanding antara balas budi anak dengan pengorbanan ibu bapaknya. Bayangkan pula kalau menunggu anaknya berhasil, sedangkan prosesnya sudah capek setengah mati seperti itu, tiba-tiba anak meninggal, naudzhubillah, apa yang kita dapatkan?

 Oleh sebab itu, bagi para ibu, nikmatilah proses hamil sebagai ladang amal. Nikmatilah proses mengurus anak, pusingnya, ngadat-nya, dan rewelnya anak sebagai ladang amal. Nikmatilah proses mendidik anak, menyekolahkan anak, dengan penuh jerih payah dan tetesan keringat sebagai ladang amal. Jangan pikirkan apakah anak mau balas budi atau tidak, sebab kalau kita ikhlas menjalani proses ini, insya Allah  tidak akan pernah rugi. Karena memang rizki kita bukan apa yang kita dapatkan, tapi apa yang dengan ikhlas dapat kita lakukan. Wallahu a’lam bish-shawab (RAP)
 
sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

bacalah! Maka Kau Akan Mengerti

0 komentar

Bacalah tentang dirimu, maka aku akan mengerti bahwa sesungguhnya dirimu adalah indah. Allah telah menciptakanmu dengan begitu teratur dan sempurna, maka dari itu berbanggalah menjadi muslimah dengan menjadi taat kepada Nya.
 
Dia tetap memeliharamu bahkan saat kau tidak mencintainya, Dia mengasihimu dan tetap memberikan kepadamu jatah rizki, bahkan disaat kau mengkhianatinya, dan Dia pun akhirnya memaafkan kesalahanmu saat kau bertaubat, walaupun selanjutnya kau mengulang kesalahan yang sama. Lagi dan lagi.
 
Memang, menebus kecintaanNya adalah sangat mustahil dilakukan, maka satu- satunya cara untuk membalasnya adalah menjadi hamba yang baik untukNya. Walaupun itu memang sama sekali tidak menguntungkan atau merugikanNya, namun percayalah kesetiaan terhadap aturan dan JalanNya, akan selalu membawamu kepada kemuliaan seorang manusia.
 
Menjadi mulia…ternyata lebih mendamaikan bahkan dari pada sekedar mendapatkan gelar sebagai `kaya`. Lalu mengapa harus kau rendahkan dirimu sendiri dengan menyelisihi Allah sang Maha Penguasa, hanya demi memenuhi nafsu yang memenuhi rongga dadamu?.
 
Bacalah kewajibanmu, maka kau akan mengerti bahwa seorang wanita sangatlah dimuliakan Allah lewat sebuah hal yang bernama melayani. Dengan melayani keluarga dan suami, maka kau telah melekatkan sebuah keajaiban pada dirinya sendiri sebagai seorang wanita.
 
Kau yang dengan segala keringanan mengesampingkan kesenanganmu sendiri demi kebahagiaan yang lain. Ah Simpanan terbaik apalagi di dunia ini yang lebih selain seorang istri yang begitu sangat sholihah dan mencintai keluarganya diatas kepentingan dan kelegaan hatinya sendiri. Suami adalah kunci munuju surga, kehidupan terabadi ditempat yang paling indah. Subhanallah, semoga Akhirnya kehidupan terbaik disana bisa di peroleh.
Bacalah tentang kekuranganmu, maka kau akan mengerti cara tepat menjadikan dirimu hebat, tanpa harus menjadi dipaksakan untuk sempurna.Kesadaran tentang kekurangan itu akan menjadikan kau pribadi yang tidak sombong dihadapan Yang Maha segala apalagi dihadapan manusia.
 
Saat kau mengenal kekuranganmu, maka akan banyak kesempatan bagimu untuk melembutkan hati dan mengasah kasih sayangmu untuk selanjutnya kau sebarkan keindahan itu kepada seluruh dunia.
Bacalah tentang masa lalumu, maka kau akan mengerti betapa Allah sangat Maha penyayang dan mengasihimu. Allah menuntunmu kepada jalan yang terbaik walaupun kadang kau khianati.
Kasih sayangNya tiada batas, walau sering kali kita membatasi diri denganNya lewat dosa- dosa yang kau perbuat. Maka dari itu jangan tunda sujudmu, mohonkanlah ampunan atas jalan salah yang telah kau ukir dalam kebanggan berbuat dosa.
 
Bacalah setiap lembaran hidupmu, maka kau akan mengerti betapa Allah Subhanahu Wata’ala telah mengembankan kepadamu tugas yang berat dan indah, namun tidak melebihi kemampuanmu.
 
Kau adalah mampu, walaupun kau suka berputus asa dengan berkata tidak mampu. Kau adalah pemenang, walau sesekali terpuruk menjadi pecundang. Kau adalah Anugrah, maka jangan anggap dirimu sebagai sampah. Kau indah, bahkan terlalu indah untuk sekedar kau caci maki. Kau adalah hamba yang taat, walau sesekali kau salah jalan, namun lihatlah sang Maha Penolong masih tersenyum dalam keteledoran yang kau lakukan.
Dan yakinlah Dia akan selalu memaafkanmu, selama kau ikhlas meminta maaf. Lalu, atas alasan apa lagi kau harus menunda tobatmu, apakah kau perlu harus menyaksikan dahulu kemurkaaan Allah atasmu?
 
sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

Ukhti, Kaos Kakinya Mana?

0 komentar

“Mbak, mau ke mana?” tanya Nisa kepada kakaknya Nada.
“Mau ke warung Bu Arip beli garem” jawab Nada.
“Koq nggak pake kaos kaki sih?” taya Nisa lagi.
“Kan rumah Bu Arip deket,” jawab Nada
“Terus kalau deket auratnya keliatan juga nggak papa yah?” ucap Nisa retoris.

Pernah juga ada seorang akhwat yang baru selesai berwudhu dan belum menggunakan kaos kaki karena kakinya masih basah. Kebetulan ketika ia hendak masuk masjid, ia harus melewati kawasan ikhwan. Kemudian ada seorang ikhwan yang nyeletuk: “Ukhti, kaos kakinya mana?”
Jleb.. Pernah ngalamin hal kayak gini? Lupa –atau sengaja- tidak memakai kaos kaki ketika ingin berpergian atau di depan orang yang bukan mahram.

Ada cerita lagi, suatu hari saya diajak ibu belanja sayur di rumah temannya. Kebanyakan penjual sayur di daerah saya tidak ada yang berpakaian rapi, hanya menggunakan daster atau baju-baju yang biasa dipakai di dalam rumah. Pikir saya, teman ibu yang penjual sayur ini tidak jauh berbeda dengan penjual sayur lainnya. Ternyata teman ibu adalah seorang ummahat bercadar. Baru kali ini saya menemukan seorang penjual sayur bercadar di daerah saya. Tapi ada satu hal yang mengusik pikiran saya. Bukan karena cadar yang beliau kenakan. Ketika saya melihat ke bawah ternyata punggung kaki beliau terbuka, tidak tertutupi apapun baik itu kaos kaki atau lainnya.


Pakai cadar tapi kok nggak pakai kaos kaki sih Bu,” tanya saya kepada ibu dalam perjalanan pulang.
“Kan, itu di rumah (kebetulan warungnya jadi satu dengan rumah). Kalau keluar beliau pake kaos kaki kok,” jawab Ibu.
Masalah kaos kaki memang terdengar sepele. Tapi ini cukup untuk merepresentasikan pemahaman seorang Muslimah akan agamanya. Masalah sepele ini bisa memperlihatkan komitmen dan kekuatan ‘azzam seorang Muslimah dalam menjaga ‘izzah atau kehormatannya. Masih sering kita jumpai saudari-saudari kita yang berpakaian serba tertutup dari ujung kepala hingga ujung kaki ketika hendak bepergian, tapi ketika menyapu di halaman depan rumah kaki terbuka bebas. Atau ketika pergi ke warung, kakinya terlihat.

 Emang kaki juga bagian dari aurat ya?


Oke mari kita kaji dalil-dalil yang menjelaskan tentang batasan aurat wanita. Dalam Al Quran surat An Nuur ayat 31, Allah memerintahkan hendaknya para wanita tidak menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak daripadanya dan menutupkan kain kerudung ke dadanya.
Para ulama berbeda pendapat dalam menafsirkan kalimat إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا atau kecuali yang biasa nampak daripadanya. Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu berpendapat yang dimaksud dengan kecuali yang biasa nampak daripadanya adalahwajah, cincin dan kedua telapak tangan. Dalam riwayat lain yang berasal dari Anas radhiyallahu ‘anhu disebutkan bahwa maksud kecuali yang biasa nampak daripadanya adalah telapak tangan dan cincin.

Karena perbedaan tafsir mengenai kecuali yang biasa nampak daripadanya maka para ahli fiqih juga berbeda pendapat dalam menentukan batas aurat wanita. Ada yang mengatakan bahwa seluruh tubuh wanita adalah aurat. Ada juga yang mengatakan seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan. Imam asy-Syafi’i, Imam Abu Hanifah, dan Imam Malik dalam salah satu riwayatnya mengatakan bahwa seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan. Jumhur ulama beranggapan bahwa kaki termasuk aurat.

“Barangsiapa yang memanjangkan kainnya karena sombong, maka Allah tidak akan melihatnya.” Ummu Salamah bertanya : ‘Wahai Rasulullah, apa yang harus dilakukan oleh para wanita dengan ujung pakaian mereka?’ Beliau menjawab : ‘Kalian boleh memanjangkannya sejengkal.’ Ummu Salamah bertanya lagi : ‘Jika begitu, maka kaki mereka akan terbuka!” Beliau menjawab, “Kalian boleh menambahkan satu hasta dan jangan lebih.” (HR. At-Tirmidzi dan An-Nasai)

Pada hadits di atas disebutkan bahwa kedua kaki perempuan adalah aurat.
Oleh karena itu ketika Rasulullah bersabda: “Panjangkanlah satu jengkal.” Ummu Salamah berkata: “Jika demikian kaki kami akan tersingkap.” Perkataan Ummu Salamah ini menunjukkan bahwa kaki perempuan adalah aurat yang tidak boleh terlihat. Maka dari itu Rasulullah memerintahkan untuk memanjangkan pakaian mereka sehasta. Allah subhanahu wa ta’ala juga menjelaskan hal ini dalam AL Quran surat an Nuur ayat 31 :


“Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.”
Al-Baihaqi mengatakan bahwa di dalam hadits ini terdapat dalil bahwa kaum wanita wajib menutup kedua punggung telapak kakinya. Asy-Syaukani juga juga berpendapat sama. Syeikh Utsaimin, Syeikh Musthofa al-‘Adawiy, Syeikh Albani dan jumhur ulama lainnya bersepakat bahwa kaki adalah aurat. Gimana, sudah dapet jawaban kan kaki itu aurat atau bukan?

Nah, untuk masalah kaos kaki sendiri sebenarnya bukan kewajiban. Kalau misalkan ada pakaian lain selain kaos kaki yang bisa menutupi aurat dan yakin aurat itu tidak akan tersingkap, nggak masalah nggak pakai kaos kaki. Mungkin kita berpikir ‘Ah cuma kaki doang, nggak bakal jadi fitnah’. Eits….jangan salah, setan akan terus mencari celah untuk mencari teman yang bisa menemaninya bermaksiat. Dan tau nggak sih, ternyata kaki juga bisa membuat  seorang laki-laki jatuh hati kepada wanita!

Buat yang memilih kaos kaki untuk menutupi kakinya, pilihlah kaos kaki yang tidak tipis seperti stocking. Rata-rata stocking berbahan tipis. Apalagi stocking yang warnanya sama dengan warna kulit, aurat kita akan tetap terlihat. Kalaupun ingin menggunakan stocking, sebaiknya di dobel dengan kaos kaki berbahan lain.
 Supaya lebih aman, gunakan kaos kaki yang panjangnya minimal sebetis. Kalau kita menggunakan kaos kaki semata kaki, tak jarang aurat kita terlihat ketika berjalan atau menaiki tangga.
Saudariku, kalau kita merasa aman dengan terbukanya bagian kecil dari aurat kita, bukan tidak mungkin kita akan merasa aman membuka bagian lainnya. Wal ‘iyadzu billah. Bagaimana saudariku masih pengen kah ke warung nggak pakai kaos kaki? Atau masih ada niatan nyapu teras kakinya terbuka? Yuuuk kita sama-sama menjaga diri kita, menutupi aurat kita, dan menjaga ‘izzah kita. (by rahma)

sumber:sahabatdarihati.wordpress.com

biarkan Keshalihan itu yang Meminangmu

0 komentar

Sejenak mari kita melihat diri ini. Disaat masa muda kian lama kian menua. Wajah ini pun kian lama kian layu seiring dengan usia yang semakin tua. Keceriaan dan kebahagiaan dengan polos yang kita rasa kian mulai memudar dan berganti dengan keresahan-keresahan jiwa. Keresahan yang membuat kita menitik-nitikan air mata, dalam sujud, dalam doa, dalam tiap aktivitas yang lakukan.

Ada apakah gerangan yang membuat kita tak bisa menikmati hidup ini dengan bahagia seperti dulu kala?  Apakah salah hati ini kita yang tiap hari sering merasakan keresahan dan gundah gulana?
“Rindu pada seseorang” lah yang menyebabkan hati ini resah nan gelisah. Meski kita belum pernah bertemu dengannya. Tapi hati ini ingin sekali bisa bertemu bersanding dengannya, menyatukan hati kita dengan hatinya. Karena Allah memang sengaja menyimpan rapat-rapat rahasia dibalik kerinduan itu agar kita tak melupakan kepada Dia yang membuat rasa rindu.

Penantian memang merupakan ujian yang mesti kita lewati. Ia menuntut totalitas kesabaran kita. Seperti kepompong yang ingin merubah status diri menjadi seekor kupu-kupu cantik nan indah, ia harus melewati masa dan tahap-tahap untuk melepaskan diri.
Ditengah penantian inilah, saatnya kita berbenah diri memperbaiki kualitas diri menjadi pribadi yang shalih. Kita lebih mendekatkan diri kepada Dia yang Maha Membolak-balikkan hati. Yakinlah, dia-nya yang kita rindu untuk hidup bersama juga tengah berusaha melakukan tarbiyah, pembinaan diri, untuk menjemput seseorang yang ia harapkan seperti kita.
 
“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga).” (QS. An-Nuur: 26)
 
Cukuplah ayat ini yang memberikan kabar kepada kita dan memberikan pencerahan atas kerinduan ini. Agar masa-masa keresahan hati akan berujung dengan bahagia karena bisa besanding dengan orang yang shalih dan berakhlaq mulia. Biarkan keshalihan itu yang akan meminangmu. Bukan karena ketampanan dan kekayaan, bukan juga karena kedudukan maupun jabatan. Tapi karena hati yang berbalut iman, melangkah untuk mengamalkan sunnah-nya yang mulia.
 
“Barangsiapa yang menikahkan (putrinya) karena silau akan kekayaan lelaki meskipun buruk agama dan akhlaknya, maka tidak akan pernah pernikahan itu dibarakahi-Nya, Siapa yang menikahi seorang wanita karena kedudukannya, Allah akan menambahkan kehinaan kepadanya, Siapa yang menikahinya karena kekayaan, Allah hanya akan memberinya kemiskinan, Siapa yang menikahi wanita karena bagus nasabnya, Allah akan menambahkan kerendahan padanya, Namun siapa yang menikah hanya karena ingin menjaga pandangan dan nafsunya atau karena ingin mempererat kasih sayang, Allah senantiasa memberi barakah dan menambah kebarakahan itu padanya” (HR. Thabrani)
  “Telah pasti datangnya ketetapan Allah maka janganlah kamu meminta agar disegerakan (datang) nya. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan.” (QS. An Nahl : 1)
Dan akhirnya, selamat menanti, selamat menjemput dan menyambut kekasih hati. Semoga barakah, sakinah mawadah warahmah.
 
sumber:  sahabatdarihati.wordpress.com

 
  • Mengenal alqur'an lebih dekat © 2012 | Designed by dara izhhar, in collaboration with syarie blogmaker , Blogger Templates and WP Themes